Monday, 23 September 2013

23.09.2013



Dear Zauj ~
Be my imam for my prayers
Be my qari and
Read the quran for me
Be the one who leads
Me to Allah.
That's all I' m asking for..

Yakin boleh. Allah ada.

Slip exam dah siap di print. Alhamdulillah. Untuk exam Jpam, aku dah duduki hari sabtu. Dua hari yang lepas. Jangan main-main, koko pun ada exam tau. |Hee| Aku harap subjek tu boleh sumbang A untuk aku. InsyaAllah. Selagi ada usaha, selagi tu kita boleh berjaya. Bergantung harap kepada Allah kerana Dia yang memberi segalanya buat kita.

Okey kawan-kawan, maaf untuk segalanya ye? Doakan aku mudah-mudahan Allah mempermudahkan segalanya. Aku start exam 26/9 hingga 8/10. Lepas tu dah boleh berjimba-jimba dah. Seronokknya. Tak sabar pulak rasanya. |hahahaha|

Esok nak settle dan hantar assignment economic dan law. Lepas tu dah boleh lah concentrate untuk exam. InsyaAllah. Aku cuba untuk menjadi yang terbaik. Aku belajar dan aku berjaya semuanya kerana Allah. Kejayaan yang aku dapat hanyalah untuk ibu dan abah serta ia akan menjadi sebuah semangat buat adik-adikku agar mereka lebih kuat dan cekal untuk menggapai sebuah kejayaan. Kejayaan bukan datang bergolek.

Doakan aku tau kawan-kawan? Semoga tercapai apa yang aku impikan dan diidam untuk semester ini. Amin. Okey lah. Jaga solat. Jaga diri. Jaga akhlak. Jaga hubungan dengan Allah. Jaga hubungan dengan ibu bapa dan jaga hubungan sesama manusia. InsyaAllah, mudahlah kejayaan dan ilmu Allah mendekati kita. Selamat maju jaya untuk kawan-kawan seperjuangan juga :)

Saturday, 14 September 2013

sedia atau tidak

Jika dihitung hanya tinggal satu minggu lagi
Atau kurang
Tapi aku?

Masih mencari keseronokkan.
Masih dibuai mimpi indah
Yang tiada kesudahan.

Wahai diri, jangan kau menangis
Andai satu hari nanti kau terjatuh
Jangan kau meraung semahunya
Andai itu memang salah kau.

Usah kau telunjukkan jari kau
Ke arah mereka yang tidak bersalah
Jika memang semuanya salah kau.

Ingat tu wahai diri
Semoga kau menginsafi

Sekian.

Monday, 9 September 2013

kadangkala kesakitan itu membahagiakan ~


Badan mencari katil, mata menunggu sahaja isyarat dari otak untuk lelap.
Ahhh. Mengantuknya.
" Eleh, poyo je.. Siang tadi dah puas tidur. Ni nak tidur lagi. Lemaklah! " Bisik hati.
" Okey-okey. Relax lah. " Minda mencelah.

*                        *                              *                                           *                                         *

Malam tadi, tersentap sekejap. Sekejap ke?
Makan hati berulam jantung lagi.
Silap siapa? Silap sendiri.
Ketuk kepala.

Kenapa pakai baju ketat?
Aku tepuk dahi. Ketat kah?
Melalui realiti dan dalam gambar, tak kan berbeza.
Aku tepuk dahi lagi. ~ Tak tahu nak jawab apa.

Dinner tema apa?
Masquerade.
Hah? Mungkin dia tepuk dahi dia pulak.
Kena pakai mask atau topeng. ~ Aku jelaskan.

Kenapa pakai tudung tak tutup dada?
Hah? Pulak. Kena lagi.
Tutuplah. ~ Aku rasa, aku dah tutup sebaik mungkin. Serius.
Suka hati awaklah.

Sakitnya hati. Diam.
Malam-malam nak tidur. Fikir balik.
Salah aku ke ya Allah.
Ya. memang salah aku.

Setelah aku baca ni . . . ~ Link ku terima dari 'dia'
http://salafus-sholih.blogspot.com/2011/01/dari-grand-dinner-bertukaangr-grand.html?=1

Pagi td, celik mata.
Aku dapat mesej dari 'dia'
Ya. Dari tunangku berkenaan pemakaian mask.
Tepuk dahi lagi. Patutnya kena hindari semua tu. ~ Tapi aku tak tahu.

Ni makan dia bila tak tahu hukum.
Semoga Allah ampunkan aku dan kawan-kawan yang lain.
Amin.
Semoga bermanfaat.

*                                             *                                                *                                      *

Kepala otak degil memang susah la nak dengar. ~ Itu aku.
Lagilah orang tegur aku. ~ Kira macam kurang menyenangkan.
Macam tak dihargai pun ada. ~ Dah berubah kot untuk dinner kali ini.
Lastly, step by step dinasihati.
Lembut jugak akhirnya.

Tak sangka, dalam tak tahu masquerade tu apa.
pantas 'dia' cari ustaz google.
Tahu kebenaran pantas 'dia' bagitahu aku.
Terharu. ~ Gembeng.

Credit tu encik khairil azmi.
 " Selagi saya hidup, saya akan tegur bila apa awak buat, saya rasa salah di mata saya. Bila saya dah tak ada nanti awak tak akan dengar lagi dah saya marah awak buat itu ini. Lagipun, saya sebagai tunang awak, saya kena jaga awak. Nanti kalau ada jodoh nikah dengan awak.. Dah jadi suami awak tak kan saya nak biar kan je awak.. Macam lelaki dayus. " ~ Abaikan dan hiraukan ini. Yang penting ambil manfaat dari penulisan blog jalan salafus sholih. Itu je aku nak kongsi dengan korang. Sekian.

Sunday, 1 September 2013

. Tabarruj .

Perlukah semua ini??

Tabarruj ialah membuka sesuatu dan menampakkan sesuatu untuk dilihat oleh orang lain. Ia juga beerti memaksa diri untuk membuka sesuatu yang harus disembunyikan. Namun begitu ia memberi maksud yang khusus, iaitu menampakkan perhiasan dan kecantikannya kepada lelaki lain yang bukan mahramnya. Oleh kerana bersolek ada kaitannya dengan aurat, maka syariat menetapkan beberapa hukum seperti yang terdapat dalam hukum aurat.

Firman Allah Swt :

“ Dan janganlah kamu berhias (di depan lelaki bukan mahram) dan bertingkah laku seperti orang-orang jahiliyyah yang terdahulu. ”
(Surah al-Ahzab ayat 33)


Rasulullah saw juga bersabda :
“ Aku telah melihat di dalam neraka, aku melihat kebanyakan penghuninya wanita. Sebabnya mereka sedikit yang patuh pada Islam dan Rasulnya, kurang taat kepada suaminya dan kuat bersolek. ”


p/s : Teruk aku kena marah oleh kerana benda ni. Ntahlah. Orang cetek ilmu.. Macam ni lah. Yang penting, sekarang ni aku dah sedar dengan kesilapan aku ni. InsyaAllah. Aku tak akan ulangi lagi.

" Yang layak tengok awak mekap tu hanyalah suami awak dan bukan lelaki lain! " Tergamam aku seketika.

" Terima kasih sebab tegur saya. Sebab marah saya. Sebab merajuk dengan saya dan sebab cemburu dengan saya. Saya menyesal dengan sikap saya :') "

mrka <3
Terima kasih kerana sudi singgah blog antara aku dan kau. Jumpa lagi :)
 
 photo an15_zps6q1sivad.png